Saturday, August 6, 2011

2.Dari Stesen Tugu ke Karangwuni

i.

SUBUH  dingin, Jogjakarta membuka sayapnya. Letih sepanjang jalan dengan kereta api malam masih bersisa. Tante Kartika (selepas ini dia meminta aku memanggilanya Mami)mengejutkan, ” dhok kita sudah tiba di Jogja, ayuh bangunlah” . Hatiku terbetik. Jogja oh Jogya, untuk menjadi seniman, inilah kota impian . Siapakah yang kukenal di kota purba ini. Suara lain terngiang juga ‘ ..dia tak lulus STP, larilah belajar tempat lain’. Kusisihkan ejekan seorang sepupuku, yang hanya belajar sampai SPM, dan mengejekku masuk ke tingkatan 6…untuk apa, baik saja masuk MARA . Kawan sekelas, Zoy, membujukku, “ Masuk UM dulu, kuliah, nanti baru belajar masuk kelas seni lukis di mana-mana.” Maksudnya jelas, melukis hanya sampingan. Tetapi aku mahu ijazah seni lukis. Aku sudah diberi harapan oleh guru seni lukis Cikgu Idris Haji Salam dan Angkatan Pelukis Malaysia. Guru lain pelukis dan pengarah film Nas Achnaz juga bersungguh mengatur pameranku sempena pembukaan Shah Motel. Wang hasil lukisan sudah ada untuk bekal aku belajar ke sana.  Ya Tuhan, hanya Dikau yang memberi anugerah ini, bakat seni lukisku, izinkan aku mengumpul ilmu di kota seni Ciptaan Mu’.

Kerana kami berempat, sarat dengan beg dan perkakas lukisan , maka Mami mengajak kami naik andong (kereta kuda) menuju arah ke Jalan Kaliurang . Karangwuni terletak 7 km dari kota Jogja. Suasana masih dingin. Puncak Merapi sudah menampakkan wajahnya kekar menantang. Cerita Mami,” Sebentar lagi kabut akan melindungi wajah agam Merapi, Izan disambut senyum Merapi ” . Ketika itu baru pukuk 6.30 pagi tanggal 28 Oktober 1969. Angin berhembus lembut dan aku sudah mula asyik dengan kesibukan peniaga rakyat  di jalan menuju ke pasar Bringharjo. Para peniaga perempuan berbaju kebaya pendek (lurik), berkain batik, mengikat bakul di belakang sarat bahan jualan,  sayuran dan buah-buahan. Beca juga sarat dengan bakul laju menuju kota.  Dari Stesen Tugu, andong berlari melalui Hotel Garuda menuju ke arah utara. Di simpang 4, andong memasuki jalur ke Kota Baru, memasuki Bulak Sumur, dan terus melencong mengikut Jalan Kaliurang  berhenti di Karangwuni – perkampungan seniman.   

ii.

Andong berhenti di sebuah rumah di pinggir jalan. Memang aku belum pernah melihat rekabentuk rumah keluarga Mami Kartika. Bumbung anjungnya atau atap  ditutupi jurai daun seakan jarum tajam nipis bertumpuk seakan rambut  berwarna gelap. Lepas itu kukenali, banyak rumah Bali dan Lombok beratap daun  atau akar halus nibung. Sebuah tabuh dengan motif primitif tergantung di sebelah lorong masuk ke pintu.  Aku masih belum faham reka bentuk apakah rumah ini. Di dalam disambut dengan kolam ikan mas yang berenang memenuhi kolam alami, dengan kerusi panjang berukir di sisi kolam. Suasana sejuk suram kerana tidak ada lampu. Karangwuni belum dimasuk letrik . Tuan rumah menerangkan rumah mereka dengan generator dan malam baru bercahaya.  Bahagian ruang tengan rumah agak terang kerana atap kaca yang memantul cahaya langit, dan matahari makin bersinar. Perlahan, kupelajari gaya hidup kelaurga Mami  Katika, puteri pelukis agung Indonesia – Affandi. Sejak tingkatan 5 aku sudah mendapatkan nama pelukis  ini, ketika  beliau mengadakan pameran di Balai Seni Lukis Negara  Jalan Ampang. Sekarang aku benar-benar berada di rumah keluarga  pelukis terkenal itu.

Malam kami sudah berkumpul saling berkenalan dengan keluarga ini. Ayah kemudian kupanggil Papi Saptohoedjo, Mami Kartika, dan putera-puteri mereka : Helvy, Silla, Lullu, Bambang, Andy, I’Iin, Didiet  dan Memmei. Kami saling berkenalan dan  aku diterima sebagai anak mereka. Anak angkat paling tua daripada lapan adik – adik, cucu Affandi. Esoknya aku diberi waktu panjang untuk melihat karya yang tergantung  di pamer di seluruh ruang. Kemudian baru kuketahui rumah itu bukan saja sebagai rumah keluarga tetapi juga sebagai  Galeri Saptoehoedojo yang terus dikunjungi para  tamu dalam dan luar negeri. Pertama kali dalam usiaku 19 tahun, mula belajar kehidupan seniman yang menampung kehidupan dengan hasil pameran dan jualan karya seni, lukisan dan koleksi budaya warisan yang begitu dikagumi tamu luar negara. 

iii.

Kedatanganku di Karangwuni cepat tersebar ke seluruh rumah seniman di situ. Sehari selepas itu aku mula mengejuk ke beberapa  rumah seniman @ galeri seni patung  milik Pak Eddy dan  galeri seni boneka . Rata-ta seniman di situ juga terlibat sebagai pengajar di Akdemi Seni Rupa Indosenia (ASRI) yang bakal ku masuki. Mereka meneruskan kehidupan seni dengan menerima tempahan karya dari pemerintah ataupun pihak swasta yang menghargai seni anak negeri. Bengkel patung Pak Eddy  dengan tenaga kerjanya adalah para mahasiswa ASRI, sedang menyiapkan patung para tokoh pejuang yang terlibat dengan peristiwa di Lubuk Buaya Jakarta . Di mana-mana  studio dan bengkel yang ku masuki , semua meramahiku dengan mesra. Di bulan pertama aku belum menemui pelajar-pelajar Malaysia di kota seni ini. Aku masih ada 2 bulan lagi untuk mendaftar di ASRI. Di bulan pertama ku lalui hari-hari kehidupan seniman yang mesra, aneh dan lucu. Aku di bawa ke beberapa  kawasan yang bersisa dengan harta seni berzaman seperti ke tapak Candi Prambanan dan Brobudur. Di hari lain yang istimewa ialah bila aku dibawa ke rumah Affandi. Di sinilah mula berputik kefahamanku seni perlukan perjuangan. Tidak semua orang memahami kerja seniman. Inilah yang kukutip lansung dari suara Nenek Maryati dan Aki Affandi.

Bersmbung ke judul > 3.  Rumah Daun Affandi..)

 

 

Posted by Siti Zainon Ismail in 16:31:32 | Permalink | Comments Off

Tuesday, April 5, 2011

Sayap-sayap gerimis Al Aqsa

Tunggu aku di rimbun pohonan zaitun
entah pesan dari siapa
ya aku datang
dalam gerimis senja
mentari berdarah
kilau teja menusuk mata hati
jangan tinggalkan aku
bisikmu.

Dia memang di situ
jangan kau padam rinduNya
aku menungguMu!

Luka umat berzaman
akan datangkah perjanjian
ke tiga
memusnahkan mereka?

Tetap ku tunggu
Kau, Kekasih di bawah
kubah As Shahra’
di Kiblat Pertama
lansung ke Al haram Al Sharif
di situ bersambut Senyuman
lengkung mehrab
perjanjian ikatan
takkan ku hindari CintaMu
melayang terguris
bersama sayap gerimis
ya Abu Ameer
memang kau di situ menunggu
Allahuakabar.

Al Aqsa, Rabiatulakhir 1432 H

Posted by Siti Zainon Ismail in 17:37:10 | Permalink | Comments Off

Monday, January 4, 2010

Rangka Bahasa Daun

Rumput hangus  di padang kontang

tanah rata sisa runtuhan gunung dipancung

meranti, jati, medang bergelimpangan

bakau di bagan rebah

mata air kehilangan alur

sebelum hujan ribut taufan

kala perih mata tompokan awan

semakin rawan

lelahnya menyedut   limpahan

minyak berkelodak hanyir darah

sisa membarah.

 

Jangan kau tanyakan perancang kota

merekacipta keindahan silap mata

jambatan  bertingkat berekor ular sawa

melingkari kampung  lama

akan menelan apa saja

sejarah warisan dibaham rakus nikmatnya

perabung dan dinding sumpik hilang sekelip mata

berganti tiang Yunani balkon Bellini ghairah  birokrasi

anjung dan serambi hilang hati nurani.

 

Begitulah

bahasa daunku bagai hilangnya zikir   para Imam

azan bersimpang siur di kota durja

hingga solat juga sibuk memilih

seni bina mewah besar dan cantik

selesai berjemaah kembali sepi tidak dikunjungi .

Lidah inipun tersesat terseliuh

suara bertandak pecah bicara

bahasa halus fikiran tinggi itu bagaimana?

itukah suara berceloteh genit

lancar, lincah melompat tersasul

inilah gaya bahasa makanan segera

seenak rojak dan cendol mamak .

 

Inilah bahasa daun kini

lancar keluar  dari mulus wajah ‘

bergaya di bibir ketawa di meja dunia

sehingga lupalah alur bahasa di kolam asal

terlupa  kuntum kecubung putih dan telepuk biru

sanggah jurumasak  terkemuka

berlidah salad  antarabangsa

lebih tahu pucuk aparagus

salad barcoli perperasa  Itali

kami makan segera setiap tengahari

makanan malam pilih menu berhati-hati.

 

Sesat bahasa daunku ku tiba di percint Putrajaya 

dikoyak bibir birokrasi

terseliuh akar pribadi

eeh kalau makan tercari

kedai nasi lauk kampung, meratah ulam raja

kerabu  kulat  minum teh jamu

setelah pasti tekanan darah tinggi

atau diserang gula airseni.

 

Bahasa dauhku

adalah almanak murba luka

kita anyam siratan kering di sukma

menjahit perdu hati yang cabik

tatkala perang janji tersangkut di lidah mungkar

antara amanah  kemerdekaan

warisan bahasa jiwa

tersiat  terlayang entah kemana

katakan padaku

wahai nakhoda Bahtera Merdeka

di manakah dayung moyang kau patah

mengkhiati panji di tiang goyah

panji menjadi busana tari

dipotong dilompati  dijahit sesuka hati

tertampalkah robek jiwa

daun bahasa Ibunda?

 

Kitab perjanjian Demang Lebar Daun

tinggal di pustaka tua

siapakah siap membuka

demi Negara maruah bangsa?

 

22 Ogos 2002 – 13 Mac 2006

(dibacakan sempena MALAM JUBLEE PERAK DBP, Kuala Lumpur, 23 Mac 2006) 

 

Posted by Siti Zainon Ismail in 17:15:22 | Permalink | Comments (4)

Friday, June 5, 2009

RANTING DELIMA SENJA

AKHIRNYA  setelah 4 tahun di tangan editor, barulah buku ini menjelma. Bertahun harus menyimpan sabar, sedangkan buku ni hanya diolah selama 1 tahun. Ya watak-wataknya banyak yang telah hilang (dihilangkan) atau mangkat kembali ke dunia fana. …inilah antara cerita tengan Do Raman (Ratabna): 

Memang Ratabna sudah pergi lagi, tidak ke Sheffeild, tapi ke Pulau Selatan. Benar Sofina sudah membawa segala kumpulan naskhah berita dan senarai bangsa pelecehan  sejak angkatan pusat  datang yang konon untuk menyelamatkan “daerah” kacau bilau itu.Tetapi kesan yang tercatat ialah jumlah pengungsi meninggalkan kampung halaman. Daerah Buerena sudah dicatat sebagai daerah rawan.Sekian jumlah rumah hangus dan rentung. Catatan lain ialah pertempiaran para sahabat NGO yang dituduh dengan pelbagai tohmah ketidakadilan. Ini bererti kehilangan sahabat juang lagi. Geory sudah mengirim pesan lagi, mungkin Ratabna diterima belajar di New Castle. Belajar? Atau melarikan diri lagi? (DRS, 2009,302)  

Posted by Siti Zainon Ismail in 03:07:32 | Permalink | Comments (3)

Thursday, August 7, 2008

Pelancaran buku KASIH BONDA Kampung Paya Kami

SUSAH juga harus melibatkan kerja dengan protokol dan birokrasi. Mereka ingin senarai tamu rasmi, mudah untuk aturkan kerusi tamu utama, atau meja jamuan, atau penyambut tamu khas. Itulah suara dari pejabat DBP, agar semua berjalan baik, ada adab. Aku tergugah, sedang kami di Mardrasah Tarbiah sudah diamanahkan: kita sambut tamu dengan keikhlasan hati, dengan senyum dan ramah mesra. Kalau makanan tidak cukuppun kita boleh bekalkan tamu dengan senyuman manis, agar tamu tidak berkecil hati. Maklumlah ini kenduri budaya kampung. Itulah ide kami bagi menyambut bulan indah Ramadhan yang bakal menjelang. Tetapi isu sebenarnya kami warga penduduk makin resah  menjelang akhir bulan Ogos ini. Segala keputusan bagai di tangan DBKL Tarikh bantahan pembangunan bandar untuk  ‘ melanyak’ kampung di Tanah Lindungan Melayu semakin hampir. Tahun 2020, sudah dirangka pembangunan kota, tidak ada kampung kumuh di KL? Kampung Bandar Dalam, bersebelahan  dengan Kg Chubadak , Kg Padang Balang sudah dicap sebagai kampung ‘setinggan’ berlorong sempit dan rumah sudah di tepian jalan. Silap siapa? Merekalah tangan  si pembangunan itu sengaja menghimpit kelesaan kampung kami dengan tindihan jalan ber tar pekat, semakin tebal, dan     kampung kami sudah menjadi laluan hilir mudir, riuh rendah hingga ke malam. 

Maka tanggal 10 Ogos ini, mari sertai kenduri budaya kampung kami, di Madrasah Tarbiah – atau dulu kami sebut sebagai surau tinggi. Kebetulan buku tentang kampung sudah siap dicetak (setelah  hanpir 4 tahun?). Lalu kucadangkan agar dilancarkan oleh Seniman Negara Datuk A.Samad Said. Ya pelancaran buku di madrasah, dengan acara pameran lukisan juga. Pakha terkejut, ” Wah ini pameran pertama di madrasah, hebat!” . “ Ada ke yang sudi memberli buku dan lukisan ?”  Ada suara dari AJK  madrasah terutama Ibu-ibu kumpulan Muslimah madrasah yang tidak pernah terlibat dengan pameran lukisan dan penjualan buku. Aku sengeh aja sambil menjawab, ” Ya kalau  madrasah kita ada rezeki, insayallah wang komisyen dari jualan lukisan akan kita masukkan ke dalam tabung pembangunan madrasah. Pintu gerbang juga harus didirikan kembali, perpustakaan akan dilengkapkan lagi…

Alhamdullah, teman-teman yang dihubungi memberi tanggapan spontan sudi datang meramaikan suasana. Selepas ini bolehlah datang selalu jenguk-jenguk kampung, bolehlah buat rakaman foto, atau dipindahkan menjadi lukisan (ikut gaya kumpulan cat air), atau dijadikan puisi, untuk merakam kehidupan kampung yang semakin diasak oleh keriuhan jalan raya Karak dan Gombak. Akan dihimpit  dengan tiang konkrit jejambat tinggi dan laluan  LRT yang menebas bumbung rumah kami! Hanya karya seni  akan menjadi saksi. Kita kumpulkan menjadi volum sejarah seni budaya, puisi, lukisan untuk pameran dan terbitan 2009. Insya Allah. Kalau sudi hadir, WUJUDKAN WAJAHMU DENGAN RASA PEJUANGAN  –> BUSANA HITAM lambang perkasa kasih budi Melayu.Sampai jumpa!       

Posted by Siti Zainon Ismail in 07:38:22 | Permalink | Comments (6)

Tuesday, May 27, 2008

TAPA BOOOMMM

Alhamdullillah. Setelah 40 tahun, kawan kita muncul lagi dengan pameran solo di RA Gallery. Bagai rerama mengembang sayap cantiknya. Sang Tapa, seniora Anak Alam kembali tersenyum manis.Amat bahagia sekali apalagi bila diusik tentang wajah sang kekasih di lukisan  daunnya. RA Galeri memang baik hati, menyedari betapa lamanya Tapa mendiam diri, tapi mereka sedar pelukis ini tetap setia melukis melukis dan melukis. Nah terpaparllah watak naif siri awal 1970an, wajah kekasih (kemudian Cik Yam bergelar isteri), terkilau-kilau senyum di hamparan hijau daun pisang. Kanvas melebihi 4×4 meter yang membuat Cik Melor tertanya, ” Wah lukisan Pakcik Tapa besar-besar lah “. Apa jawab Sang Pelukis, ” Serulah jin untuk bantu melukis?”  Cik  Melor terkeju, ” Jenaka rupanya dia”. Nah sepanjang perasmian Sabtu lalu, seorang Mantan Menteri sanggup menunggu hingga ke acara baca puisi penyair-pelukis Tapa. Nampaknya tokoh mantan politik baru sedar betapa selama ia terburu waktu.  ” Kini dengan bebas santai saya dapat berbicara dengan anda-anda seniman kita” . Ramai  kawan-kawan  setaman Anak Alam datang. Dengar sajalah derai ketawa Raja Azhar, Ibrahim Ghaffar. Sayang Oom terpaksa membatalkan perjalanan untuk acara pameran Tapa. Ya kita maklum, Oom harus patuh dengan nasihat doktor. Rehat.Rehat. Ah pelukis dapat berehat ke?. Nah bagaimana tidak gembiranya sayap rerama pelukis Tapa, dengan melihat tanda bulatan merah sudah di lekat sebanyak 14 buah karya. Dari jadual senarai harga lukisan , amin, Alhamdulillah selama 40 tahun menunggu….setelah ditolak komisyen kepada galeri untuk 14 yang dibeli kolektor, beliau meraih sebanyak RM 400, 000 lebih. Ini baru di hari pertama. Patutlah Sasterawan Negara juga turut mengakui  mejadi pelukis kalau serius akan mengalahkan royalti penulis. Syabas Tapa, sekurangnya ukuran kanvas yang besar, dengan tarikh silam melukis telah dapat dinilai dengan rasa peminat seni ibu kota kita. (pameran Oom di PETRONAS pada awal tahun 2007 meraih hasil jualan sebanyah  11 juta RM) .Tapi mana Hanapiah, mana Yusuf Gajah?   
Posted by Siti Zainon Ismail in 09:25:41 | Permalink | Comments (3)

Thursday, May 1, 2008

Mendung si mega mendung

Khamis
1 Mei 2008
Pondok Kelapa, Jakarta Timur

Langit kelabu pagi ini. Daunan juga tidak bergoyang bagai tidak ingin disentuh  angin. Setelah seharian suntuk meredah Bogor, memasuki Sentul, merentas pasar hiruk pikuk, memilih buah kasmek, lobak merah, arvokad, kami menyusur kembali memasuki jalan tol, memilih lorong ke Pondok Gede- Bakasi, dan muncul di simpang ke arah Pondok Kelapa. Di pinggir Kalimalang, ketara airnya semakin keruh, mengalir lesu, perlahan (ingat judul  ” Sungai Mengalir Lesu” karya Pak Samad?). Makcik Ida (isteri almarhum ayah angkat dan guru lukisanku Naz Achnas) terkejut aku muncul tiba-tiba. Geni juga bersorak dalam hpnya, mendengar aku akan datang. Geni , Ken, Triv Nan, Bet yang membesar   di Singapura dan Kuala Lumpur, kini sudah menetap semula di Jakarta. Dulu sang ayah memang dekat dengan seniman kita, bekerja sebagai pelukis dan pengarah film di Singapura dan Ulu Klang

. Tahun 1960an aku muncul dalam kehidupan mereka lebih sebagai anak angkat yang ingin belajar melukis. Kini adalah beban hutang kasih yang membuat aku kerap mengunjungi mereka disamping kembali mengutip kenangan yang sering memanggilku datang (pulang kampung di Jawa). Walau di sana sini yang dikutip juga adalah kelelahan dan keletihan dengan pandangan yang semakin sarat – kota padat dengan penduduk memacu kehidupan.  Bagaimana tidak, dalam kekumuhan kota, rakyat kecil berkeringat di Tanah Abang, di pinggir Ciliung, kali sanggarahan yang mengalir dari perbukirtan Bogor, meredah Kerawang Bakasi, kurentasi gobok yang renyot, di situ kelompok perempuan sedang meramu tauhu dan tempe, bersahutan dengan penjual roti, kuih, sayuran, barang kelontongan sedang kau sedang minum coklat panas, roti dengan sapuan jem, enak-enak mendengar lagu klasik, dalam rumah bertembok tinggi, tapi di luar sana mereka berjemur, berkeringat, aduh – saluuut kehidupan – hidup harus di pacu. 

Pagi ini Geni sudah meloncat keluar ke pejabatnya di pusat kota. Bosnya baru sampai dari Seattle. Harus mendampingi sebagai penterjemah untuk berbincang dengan staf NgO Kesihatan. Si Geni ini memang sering lompat kerja. Dulu dalam period reformasi sebagai direktor TIFA, tapi gara-gara olah Ahli Lembaganya sok pintar, Geni ditolak begitu saja. Namun dia sengeh dan ketawa, ” rezeki di mana-mana kak” . Si Nan (kami memanggilnya Triv) lebih agresif dengan film. Setelah mengarah ” Pasir Berbisik”  dan ” Bendera ku” , kini dia bersama suaminya Lokman Hakim memilih Jogja untuk pilihan filmnya. Aku masih belum diberitahu judul film mereka.   

***

Makan malam tadi, Makcik Ida  menyediakan masakan gorengan ikan asin dengan hirisan petai. gulai telor lemak, ikan belada, dan kari ayam.  Masakan Melayu dari Gombak masih hangat di meja. Aku makan malam bersama Bet yang sudah seminggu datang dari Samarenda. Sudah setahun tidak menjenguk Jakarta.  Dalam keriuhan anak muda berduyun ke Jakarta, Bet dan suami memilih kota sederhana di Kalimtan. Tepatlah pilihan Bet, ” di Samarinda anak-anak dapat kubentuk dengan nuansa keislaman, tidak riuh rendah di sana” . Bet nampaknya memilih kehidupan gaya hidup Islami. Memakai jilbab, tinggal di rumah, dan menjadikan rumah sebagai pejabat, melakukan kerja-kerja terjemahan dari Indonesia ke Inggeris. Upahnya lumayan juga sehalaman 50,000 rupiah. Tambah Bet, ” anak-anak
membesar di depan mata, mereka mengaji dan di rumah tidak ada tv. Kami memilih film dan video dan anak  menontonnya melalui komputer.  

Siang ini aku menunggu kedatangn Fikar wartawan Serambik Mekah, akan  membincangkan persembahan  Gayo untuk dibawa ke Unit  Kebudayaan UKM. Insya Allah agar  Unit Kebudyaan UKM dapat mengatur persembahan sempena minggu puisi ASEAN pada Ogos mendatang.
Dari jendela , kutonton  langit semakin  kelabu. Hujan banjirkah petang nanti?

Posted by Siti Zainon Ismail in 05:44:46 | Permalink | Comments (3)

Tuesday, March 25, 2008

SAHABAT KITA

SELASA , 25 mAC 2008

Akhirnya, tirai kehidupanpun dilabuhkan. Dari Dia kita datang, kepada Nya juga kita Pulang. Innalillahiwainhirojiuun. Enam hari kami menunggumu sahabat. Sejak berita kau jatuh sakit di Melbourne, petang tanggal 12 hari rabu masuk SMS ,menyatakan kaupun merebah tubuh dan menutup mata akhir. Hanya dari jauh  kami saling memanjangkan berita. Doapun melantun. Ingatan percakapan dan pertemuan akhir kembali menggugah.  Ya Rahimie Harun sahabat teman penggiat seni lukis telah pergi. Jauh di rantau, di saat akhjirnya ia ingin melihat keindahan dan kebesaran Ciptaan Ilahi. Seperti cerita Zu, balunya, ” di sepanjang jalan, dia asyik melihat keindaah alam, memuji kebesaran Ilahi…” Ya siapa menyangka jenazahmu disemanyam enam hari di masjid Royal Hospital…amin. Kami menunggu jenazahmu tiba, aku pagi-pagi sudah menghilir dari Rawang menuju Ulu Kelang. Kononnya jenazahmu tiba awal subuh hari Jumat. Di tengah jalan masuk SMS dari Tapa ,memberi khabar, jenazah terlewat sampai. Beberapa surat urusan tidak selesai. Kau bersemanyam lagi dalam kesejukan, alhamdulliah semuanya sudah diselesaikan dengan baik diatur oleh Pesuruhjaya Tinggi Malaysia di Camberra. Bukankah kau sudah damai di alam perantara, antara bumi dan maya, hanya Dia Yang Maha Kaya memberi tanda rahsia segala rahasia.

Hari ke enam, kami berkumpul di halaman rumahmu, jalan B/6 Taman Melewati. Kami tidak mampu ketawa seperti biasa kalau kita bertemu teman jauh. Rata-rata teman entah dari mana sudah tahu ketibaanmu. Seniman Negara, Syed

Ahmad Jamal, Sasterawan Negara A.Samad Said  berketayap India, juga berada di celah-celah  puding di makam Ulu Kelang. Wajah penuh rahsia kukatap di celah-celah keharuan hari, ada setengah berbisik berdoa, ada cuba bersapa, tapi  kami tahu, bertambah kagi sahabat kita yang pergi dipanggil Ilahi. Ya berita pemergianmu terebar ke mana-mana. Ali mengirim emel dari Mexico City,  merasa kesal, sedih, kerana merasa baru saja membaca emelmu tentang perjalananmu Ke Makkah. Rahim dari Almere Stat, Belanda terkejut, Disember pulang ke KL, tidak sempat bertemu mu. Raja Azhar - pelukis pemilik Art Case, Fakaruddin  – kolektor pemilik RuPe, Zanita – kurator BSLN , Hanim – pelukis aktivis YKP, Bayu Utomo (kita berjuma di hari Jumaat juga)  mundar mandir, berlindung di celah pohon kemboja  mengintai cuba mencelah, ke kawasan persemadianmu pada hari Selasa tanggal 18 Mac 2008. Dalam panas matahari pukul 11.30 tanah digembur, tanah dihimpun. Ya Rabbi , tiap yang datang akan pulang. Kau bawa kami ke dunia, kau jemput kami meninggalkan dunia yang tidak abadi ini untuk pergi jauh di Dunia Abadi – untuk menunggi hari Kebangkitan, hari penentu penilau perilaku di Padang Masyar. Masya Allah  . Rahimie, semoga kau diberi kerahmatan di bawa  ke sisiNya yang lebih mengasihi  UmatNya. Amin Ya Rabb. Alfatiha  teriring atas keberangkatanmu. Terimakasih Pyan kerana menghantarku ke kenderan sehingga kenderaanku dapat mundur untuk keluar menyusur jalan pulang.                   
Posted by Siti Zainon Ismail in 08:31:42 | Permalink | Comments Off

Sunday, March 9, 2008

KUALA LUMPUR HANGAT

Ahad 9 Mac  2008

KUALA LUMPUR kembali terang benderang. Matahari juga mula menjerit. Sungguhkah mentari yang menjerit dan menyeringai? Semalam dalam suasana ghairah resah, tertanya aku terheret ke rumah pengundian di Bandar Baru Bangi.  Setelah mengambil sarapan di deretan kedai yang baru-baru di setiap tanah di Bangi, aku terfikir, wajah-wajah sahabat ahli politik negara. Pak Lah semalam dalam ucapan (kempen) terakhir, tiba-tiba saja menyentuh pentingnya peranan anak muda di bidang seni kreatif. Sejak sepuluh hari waktu kempen, baru di saat akhir terdengar ungkapan kepeduliannya kepada golongan seniman, katanya, pelukis, orang teater ada peranan khusus dalam pembangunan tanah air. Golongan ini perlu disokong. Hampir terkejut juga dengan akuan ini. Siapa orang politik pula yang peduli dengan dunia seni lukis tanah air. Kalau adapun harus diheret keperluan politik itu. Fakar mengeluh akhirnya mengutuk juga dengan birokrat seni budaya di istana sana. Siapa yang dapat buat persembahan atau pameran. Jangan terkejut katanya, lukisan oleh pelukis  asing dengan gagahnya tergantung di bilik menteri. Seorang menteri mengarah sebuah galeri membeli semua lukisan yang dipamerkan. Lukisan? Apakah betul itu lukisan berseni atau hanya lukisan propaganda aliran politik? Dr Zek tersengeh menjuirkan bibir. Dan hari ini dan pelukis itu pula marah-marah, kenapa pengkritik seni tidak pernah membuat review karyanya.
 
Sejak malam dan dinihari semalam betapa kesan luka mengheret suasana politik semasa khususnya di KL dan  Selangor – kerusi Barisan tinggal beberapa kerat saja. Bayangkanlah bagaimana pandangan kanvas masa depan di Kepong (daerah yang pernah di k e p o n g dulu) , di Sekincan (Second chance) sepert ucap Naza
- “Nampaknya poster Mao Tzitong digantung semulalah di depan kedai kopi pekan itu”.
 

Mengerikan apakah akan terjadi dengan isu politik tanah air – aku sendiri terhantar dengan kehilangan pakcik disembelih di Ampang dalam aksi Liga Anti Jepun.Pakngah Abeh pula punya banyak wajah, samalah seperti dia mempunyai kekasih seorang jurugambar perempuan Jepun; kemudian berganti Mem Orang Puith, juga menjadi penterjemah untuk komandor di zaman British setelah perang dunia ke dunia. Dan lukisan tanah air pula  sanggupkah dilukis semula oleh pelukis lanskap yang wajah pembesar penuh di rumah agung di sebelah bangunan Putra? SMS sendu, marah dan ketawa bagai berderai-derai. Latt di Kuala Kedah sudah melaporkan kekecewaan…” kita gulung tikar!”
Awang Adek (konon dicadangkan sebagai MB)  pula yang kalah di Bachok, mengaku, “Kita tidak sangka kita kalah teruk”. SMS daripada Zul mengejutkan juga, 
-”But I heard Dato Sh Habsah (NC UKM) will be the new minister taking over Tok Pa. Betul ke” . Tersentak juga otak ini. Hingga pagi ini, MB Perak, Selangor belum muncul di tv.Politik kita dah macam politik di zaman Gusdur pula. Kerana ada menteri  sana hanya berkuasa lapan bulan saja (Menteri HAM, Dis 2000-0gos 2001)  .

Tambah Fakar pula,   

- “Barang tak Naik (BN) – siapa yang peduli dengan golongan Melayu bandar.Kronisme, korup menjadi-jadi…dan ingat tindak tanduk sang menantu? “
Inikah sokong menjadi rebah. Melayu-Melayu, seniman Melayu masih sunyi senyapkah?   Nampaknya puisi Usman Awang “Pak Uteh 2″ menjadi kenyataan lagi dan puisi dengan nuansa mabuk “Jalan Telawi ” Baha Zain menjawab isu pemimpin politik hari ini.
Catat Kak Nong ,
-  ” Semua atas kebesaran Allah jua”

Tak mengapa masih ada Latif Mohidin yang tiba-tiba keluar kelonsong sudi merasmikan pameran lukisan kumpulan MATAHATI di PETRONAS pada 11 Mac 20008 ini. Ayoh ramai-ramai raikan Latif yang kembali berbaik hati kepada pelukis muda.Semoga juga Oom Anak Alam ini segar kembali. SALUUUUT

Posted by Siti Zainon Ismail in 05:31:10 | Permalink | Comments Off

Friday, February 22, 2008

Terima kasih Pyan

GOMBAK
23 Februari 2008.

HA baru pulang dari rimba. Melukis langit bumi dan angin. Sungguh

ejaan itu sudah lama disedari. Cuma waktuku pendek. Amat pendek kadang tidak ada ruang untuk harianku. Oklah, hari ini Cik Melor kita demam, pulanglah tengok dia. Gara-gara berjaga malam sampai dirihari sejak dia pulang dari Melbourne dan Bali, asyik saja dia susun gambar-gambar .  Gila kerja dia hingga 9 buah album saiz besar bertumpuk di meja, di kerusi, di lantai. Bila pulang ni, dia bangun juga kerana harus kemaskan meja makan. Kalau tidak tahulah Mak Bonda ni selalu harus bersih, bersih meja untuk menulis.

Rahim ada berita dari Straat ? Terkejut juga dia dah botak, dengan bekas jahitan lagi. Tidak sempat bertanya apakah dia masih ada waktu melukis di sana. SMS nya hanya mengatakan cuaca amat sejuk saja. Kemudian terus diam. Ali Mabuha juga diam. Oom memang diam-diam ubi saja. Atau diam-diam besi, kerana dia terus melukis besi eh bukan melukis apa ya… Untuk bulan Mac saya menulis di DS tentang puisi dan sketsa tahun 1960-1970 Oom ketika di  rantau. Kubandingkan dengan sketsanya, serigala di atas rumah, rumah-rumah kayu di Sungai Mekong, burung terbang dan pokok bercerangcang dan menjalar ke air – terbalik. Tidak tahu pula dengan  rancangan Anak Alam lain, selalu saja terhambat. PETRONAS dengan J Annu dah mimpi bahan untuk pameran AA. Tapi RA juga ingin buat pameran bang Tapa – dengan kuratornya Sabapathi, eheeh aku pula dimintakan pamerkan sketsa pada bulan Mac ini dengan Dr Jay kita (kami yang senior) + 3 pelukis muda. Wah, Pyan, cari Hanafiah Samad, minta dia cungkil karya-karya puisi AA. Jangan menung-menung merunduk dalam jubah putih tu ya .

      

Posted by Siti Zainon Ismail in 14:14:11 | Permalink | Comments (2)